F1: Pilihan Taruhan Grand Prix Singapura

Sbs F1 Singapura GpSbs F1 Singapura Gp

F1 kembali untuk balapan nomor 18 musim ini di Marina Bay, Singapura di mana Max Verstappen berusaha meraih empat kemenangan beruntun di trek balap setelah mendominasi musim balapan ini.

Terakhir kali di Italia, pembalap Belanda itu mengklaim kemenangan lagi setelah naik dari posisi ketujuh menyusul penalti lima posisi di kualifikasi, menjadikannya 11 kemenangan untuk musim sejauh ini dan memperpanjang keunggulannya di puncak Kejuaraan Pembalap untuk 2022.

Kami akan melihat ke depan untuk balapan berikutnya dan melihat apakah kami dapat memberi Anda uang ekstra untuk sisa musim panas dengan pilihan taruhan F1 gratis terbaik kami.

Pelajari lebih lanjut tentang cara bertaruh di Formula 1 di sini.

Informasi Grand Prix F1 Singapura

Minggu, 2 Oktober 2022Sirkuit Jalan Marina Bay3,146 mil per lap61 lap

Favorit untuk memenangkan balapan F1

Max Verstappen – Red Bull – (-238)

Tidak diragukan lagi, Verstappen telah menjadi pembalap Formula 1 terbaik di dunia tahun ini. Bintang Red Bull ini telah memenangkan 11 dari 16 balapan pada 2022 dan mengklaim 12 podium dalam 13 balapan terakhir, menunjukkan dominasinya yang sebenarnya di trek.

Verstappen menemukan dirinya unggul jauh di atas klasemen Kejuaraan Pembalap Dunia F1 berkat penampilannya yang tak tertandingi tetapi ingin melanjutkan dominasi itu dengan kemenangan lain di sini. Jika dia entah bagaimana mampu menyelesaikan 22 poin dari Leclerc, 13 poin dari Perez dan enam poin di depan George Russell maka dia akan dinobatkan sebagai juara.

Musim lalu, Verstappen memenangkan sepuluh dari 22 balapan dalam perjalanannya meraih gelar perdananya, dan dia telah melampaui jumlah itu musim ini.

Dia punya mobil terbaik, adalah pengemudi terbaik dan telah menunjukkan berkali-kali bahwa dia dapat mengatasi kesulitan dan sepertinya taruhan yang mudah meskipun nilainya rendah. Dia pilihan taruhan F1 kami untuk balapan.

Max Verstappento Juara GP Singapura

-238

Taruhan Sekarang

Lihat ulasan kami untuk taruhan olahraga MyBookie di sini.

Charles Leclerc – Ferrari – (+400)

Sejujurnya, sulit untuk memprediksi bagaimana Charles Leclerc akan tampil di sini karena musimnya saat ini sangat kacau balau.

Jika pemain berusia 24 tahun itu melakukan yang terbaik dari kemampuannya dan Ferrari memilih strategi yang tepat, dia pasti bisa mengambil bendera kotak-kotak jika ada yang gagal. Tetapi jika dia membuat kesalahan lagi atau tim mengecewakannya sekali lagi, dia akan berjuang untuk bersaing memperebutkan P1 dan bahkan berpotensi naik podium. Yang terakhir tampaknya menjadi yang paling mungkin karena telah menjadi kisah musim ini.

Leclerc memenangkan dua dari tiga balapan pertama tahun ini, dan di atas semua itu, ia mencatatkan beberapa finis P2 di lima balapan pembuka. Tetapi dengan dua DNF di lima balapan berikutnya, ia gagal mengamankan satu podium di salah satu balapan itu.

Monegasque memenangkan Grand Prix Austria pada bulan Juli, tetapi masa-masa indah itu tidak berlangsung lama. Dua minggu kemudian, Leclerc tersingkir dari GP Prancis saat memimpin balapan – menambahkan kesalahan lain ke katalognya dan memberi Verstappen kemenangan. Dia meraba-raba posisi pole terakhir kali, dengan Ferrari menambahkan kesalahan lain ke katalog mereka musim ini.

Setelah berjuang untuk konsistensi sepanjang musim, dia akan putus asa untuk menutup celah di puncak dan mencoba memberi dirinya kesempatan bertarung tetapi berharap aspirasi gelarnya akan terbakar di sini.

Lewis Hamilton – Mercedes – (+1400)

Bukan rahasia lagi bahwa Hamilton membuat awal musim yang di bawah standar. Setelah finis ketiga di balapan pembuka, juara tujuh kali itu gagal meraih podium di tujuh balapan berikutnya – finis serendah P13 selama periode itu.

Namun, Hamilton dan Mercedes meningkatkan permainan mereka sebelum jeda. Setelah tiga kali berturut-turut finis di posisi ketiga di Kanada, Inggris, dan Austria, pria Inggris itu mengamankan finis P2 berturut-turut di Prancis dan Hungaria.

Wajar untuk mengatakan bahwa liburan musim panas datang pada waktu yang salah untuk Hamilton dan Mercedes. Balapan kembali di Belgia membuat Hamilton tersingkir di lap pertama, dan dia hanya bisa finis keempat di Belanda 13 detik di belakang Verstappen.

Dia menyukai trek ini, setelah menang di sini empat kali di masa lalu tetapi dia belum berhasil di Singapura sejak 2018. Duduk di luar lima besar klasemen Kejuaraan Pengemudi bukanlah hal yang asing bagi juara dunia tujuh kali itu, tetapi dia tahu caranya memenangkan balapan dan jika dia bisa menjadi yang terdepan, dia akan percaya diri untuk bertahan di sana.

Dia memang memiliki sejarah melawannya, dengan tidak ada pembalap yang pernah memenangkan balapan di luar penampilan ke-300 mereka di F1, tetapi jika ada yang bisa menggulingkan statistik itu, dialah orang yang akan menjadi argumen terbesar sepanjang masa ketika karirnya selesai sehingga itu bisa bernilai bergetar.

Lewis Hamilton menjadi juara GP Singapura

+1400

Taruhan Sekarang

Lihat ulasan kami untuk taruhan olahraga BetUS di sini.

Sergio Perez – Red Bull – (+1775)

Sebuah balapan yang mendebarkan melihat Perez mengklaim tempat runner-up di Grand Prix Inggris dan naik ke posisi kedua dalam klasemen kejuaraan Driver di belakang rekan setimnya Verstappen. Namun sejak itu, dia telah jatuh dari tebing dengan wujudnya dan sekarang duduk di urutan ketiga.

Perez hanya berhasil finis di dua podium dalam delapan balapan terakhirnya, dengan dua DNF juga dalam rentang itu, finis di posisi keenam di Grand Prix Italia terakhir kali turun dari tempat awalnya di urutan keempat di grid.

Dia berkinerja baik dan mengemudi dengan kepala berputar, membuat semua keputusan yang tepat pada waktu yang tepat dan dihargai untuk itu saat ini dengan keputusan ceroboh dari timnya dan mengemudi brilian di tempat lain.

Red Bull memiliki peluang cemerlang untuk mengklaim kemenangan di Singapura dan jika Anda ingin pembalap Spanyol itu mengklaimnya di depan rekan setimnya dari Belanda, maka harganya sangat bagus, meskipun tidak mungkin.

tentang Penulis

Hanley Clark

Hanley Clark

Hanley telah menghabiskan sebagian besar karirnya berfokus pada industri berbasis olahraga, tetapi sekarang telah menghubungkan hasrat rahasianya untuk menulis dengan ambisinya bekerja di dunia olahraga.

Baca Profil Hanley

Tanyakan kepada Hanley tentang panduan ini:

Author: Raymond Rivera